Plasma Darah Kaya Trombosit Bisa Atasi Kebotakan

- 15 Oktober 2020, 14:39 WIB
Kerontokan dan kebotakan bisa diatasi dengan terapi Platelet-Rich Plasma (PRP). /Martin Slavoljubovski /Pixabay

MIKROFON.ID - Setiap orang memiliki perbedaan dalam menyikapi kebotakan. Ada yang sama sekali tidak mempermasalahkannya. Namun, ada juga yang menjadikannya sebagai beban.

Kerontokan rambut yang paling umum adalah karena faktor usia dan genetika. Atau, bisa karena penggunaan produk rambut yang tidak cocok dan stres.

Namun, saat ini masalah kulit kepala seperti kebotakan bisa diatasi dengan terapi Platelet-Rich Plasma (PRP) yang diambil dari darah setiap individu.

"Darah bersifat individual, bisa menjadi treatment yang aman untuk diri sendiri," kata Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin Endi Novianto, SpKK (K), FINSDV, FAADV di Jakarta, Kamis 15 Oktober 202 seperti dikutip Antara.

Baca Juga: Kenali Cara Tepat Merawat Luka Akut dan Luka Kronis

PRP atau plasma darah kaya trombosit adalah bagian dari darah yang berisi faktor pertumbuhan yang merangsang proses regenerasi jaringan. PRP berfungsi dalam menyembuhkan atau memperbaiki jaringan yang rusak.

Endi Novianto mengatakan, trombosit normalnya 150.000-400.000 dalam darah per microliter, sedangkan PRP jumlahnya 1 juta per microliter.

Luka yang disuntikkan dengan PRP akan lebih cepat sembuh ketimbang yang tidak mendapatkannya. Hal serupa terjadi pada kulit kepala, termasuk masalah rambut rontok.

"Ketika disuntikkan untuk kulit kepala, rambut yang tadinya berada dalam fase istirahat, kembali tumbuh, seakan diberi pupuk," ujar staf pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu.

Faktor pertumbuhan yang dikeluarkan PRP akan merangsang folikel rambut, menstimulasi sel punca, mendorong tumbuhnya rambut baru sehingga lebih tebal, sehat dan rapat.

Baca Juga: Hari Cuci Tangan Sedunia Makin Relevan di Tengah Pandemi Covid-19, Ternyata Sudah Dicetuskan 2008

Endi menuturkan, prosedur PRP untuk mengatasi kebotakan. Darah dari pasien akan diambil, lalu dimasukkan ke dalam tabung khusus. Tabung itu diproses secara sentrifugasi untuk memisahkan bagian-bagiannya, seperti sel darah merah, sel darah putih dan trombosit (platelet), plasma dan serum. PRP, yang porsinya hanya sedikit, kemudian diaplikasikan dalam terapi.

Dengan zat activator spesial, PRP menjadi lebih optimal, 80 persen faktor pertumbuhan keluar dalam 10 menit pertama.

"Dalam waktu satu jam, 95 persen faktor pertumbuhan keluar. PRP kalau dibiarkan bisa bertahan delapan jam," katanya.

Jadi, setelah menjalani terapi PRP, jangan buru-buru keramas. Tunggu setidaknya delapan jam.

Ketika sudah disuntikkan ke kulit kepala, PRP akan bertahan hingga 7-10 hari. Oleh karena itu, perawatan ini tak perlu diulang setiap hari, melainkan satu atau dua pekan sekali.

Baca Juga: Sarapan Ideal Agar Berat Badan Terjaga, Ini Tipsnya

Biasanya proses perawatan berlangsung hingga delapan kali atau empat bulan. Jika hasil sudah sesuai harapan, perlu pemeriksaan rutin setidaknya tiga bulan sekali.

Endi menjelaskan, PRP awalnya dimanfaatkan bukan untuk keperluan kosmetik. PRP ditemukan oleh ahli bedah mulut yang tak sengaja melihat proses penyembuhan tulang patah yang memanfaatkan PRP lebih cepat sembuh. Pada akhirnya, PRP dipakai juga di bidang estetika.

Di dunia kecantikan, PRP berfungsi untuk meremajakan kulit baik di wajah dan bagian lain, restorasi rambut, mempercepat penyembuhan luka setelah tindakan medis seperti peeling, skin graft healing juga filler.

Baca Juga: Hanya Separuh Masyarakat Indonesia Melakukan Cuci Tangan Dengan Benar, Apa Penyebabnya?

Namun, metode ini sebaiknya tidak dilakukan oleh pasien yang anemia, memiliki jumlah trombosit yang kurang, mengalami infeksi seperti demam, mengonsumsi obat antikoagulan, juga perokok berat.

Perokok dan peminum alkohol yang ingin melakukan terapi ini sebaiknya berhenti setidaknya dua pekan sebelum perawatan bila ingin hasil yang maksimal.

Jika ingin melakukan terapi PRP di tengah pandemi Covid-19, pastikan tempat yang dituju sudah menerapkan protokol kesehatan dan para petugasnya juga menggunakan pelindung untuk mencegah risiko terinfeksi virus.***

Editor: R. Rosliany

Sumber: ANTARA


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X